Angin malam semalam perlahan-lahan membaluti tubuhku..Rintikan hujan yang menjadi halwa telingaku pada malam ini kubiarkan ia terus membasahi bumi.. mana mungkin aku memberhentikan sunnatuallah yang indah ini meski kesejukan menyelinap ke seluruh jasadku..aku secara jujurnya tidak tahu untuk mencoretkan apa yang tercatat di mindaku.. minda yang kurang fikir dan zikir ini selalu bermonolog sendirian..tetapi itulah aku.. insan kerdil yang hanya mampu bersuara dalam suram, tidak dapat meluahkankannya seperti insan lain yang gah , lantang bersuara samada melalui lisan yang petah berkata –kata mahupun tangan yang lancar menterjemahkan buah fikiran..

Fikiranku hari ini dibawa jauh melayang.. membawa aku pada saat untuk menerima keputusan peperiksaan semester dua.. kali ini aku memang pasrah sepasrahnya.. kenanganku yang seperti orang putus asa tatkala menjawab peperiksaan dahulu mematahkan semangatku untuk menerima hakikat sebenar keputusanku.. kadang-kadang aku merasa lucu dengan sikapku.. mengharapkan kejayaan tetapi usaha tidak menuju kearah itu..

Assolatu khairun min annaum !! enti iqra’!

Huh, bukan sengaja aku membuka pekung di dada tetapi biarlah anak bangsa mengambil iktibar dari pengalaman sesama sendiri. Seringkali perkataan itu meluncur laju keluar dari bibirnya. Mana tidak geram melihat anak didik lena dalam kelas.. Naimah, Naimah tidak pernah berubah…aku tidak tahu mengapa, seakan-akan ada sesuatu sihir yang mematikan sarafku ketika menerima ilmu bahasa syurga ini..

Naimah kalau english semangat lah dia.. bahasa arab lentok..

Aii Naimah, dah migraine ke?

Kata-kata sindiran bebaur semangat untuk aku meneruskan pelajaranku sentiasa aku terima dari sahabat-sahabat dan para guru yang tidak lokek mengajar dan mendidikku..entah mengapa aku menjadi sebegini..ya Allah, bantulah hambaMu ini.. tetapi pantaskah aku mengharapkan perubahan dari Tuhan sedangkan diriku sendiri tidak melakukan anjakan paradigma dalam hidupku sendiri? .

Keputusan peperiksaan kali ini amat menyentuh segenap jiwa dan ragaku.. betapa Allah ,Tuhan yang maha besar… aku malu, malu dengan Allah, tuhan yang maha pemurah.. perasaan berdebar yang ibaratnya membekukan darahku dari mengalir ini berganti keinsafan.. . sesungguhnya Allah tuhan yang maha penyayang ..sangkaanku pointer pada sem ini akan menurun meleset sama sekali. Betapa besar kasihMu dan Bahasa Arab yang aku jangka kan gagal jua tidak menemui kebenaran.. lafaz pujian ke atasNya jua ku panjatkan , ramai sahabat-sahabatku dan diriku sendiri telah berjaya melepasi syarat kelulusan subjek bahasa inggeris..

Sekalung tahniah aku terima dari insan-insan yang selalu menemani hidupku. Terpancar dari raut wajah ibu bapaku betapa dia bangga denganku. Aku turut tersenyum melihat mereka namun jauh di sudut hatiku, aku tahu segala kejayaan yang aku kecapi hanyalah ujian dari Nya..aku tidak mahu tatkala aku berada di atas, aku merasa selesa dengan kejayaan ini kerana jika bukan keranaNya, aku tidak akan berjaya mengulangi kejayaan yang sama seperti semester pertama. Air mata kesyukuran aku sertai dengan lafaz hamdallah dalam sujudku agar perasaan keinsafan itu masih utuh dalam jiwaku..

Aku cukup terkesan dengan nikmat ini..sesekali aku merasakan seperti ia satu istidraj dari yang Esa. Aku sedari diriku tidaklah sebaik insan lain dalam berusaha, tetapi mengapa Allah masih memberikan aku nikmat yang besar ini? astagfirullah… segala prasangka aku cuba tepis setepisnya meski bisikan itu sentiasa menggangui jiwaku yang lemah iman ini. ya Allah, usahaku tidak setimpal nikmat yang Kau berikan….terima kasih ya Allah..biarpun begitu, aku tidak akan menyatakan segalanya ini satu kebetulan kerana teori kebetulan tidak wujud tetapi segalanya dari Allah.. aku tahu ini terbiyah dari Nya, teguran penuh kasih dari Nya..

Aku kembali meletakkan tekad dan azam untuk berusaha dengan sebaiknya. Pesanan dari seorang sahabat yang amat aku kagumi, yang tidak jemu menasihatiku, memberikan kata semangat dan dorongan sejak di alam persekolahan dahulu ku semat rapi..

Jangan goyang kaki lagi lah lepas ini..

Meski dalam bersahaja kata-katanya, namun aku akan tanamnya dengan baja tekad yang tinggi. Debaran yang semakin menghantuiku untuk memulakan semester baru kelak dengan subjek-subjek bahasa arab yang hampir keseluruhannya cubaku telaninya..insya Allah, tajdid niatku mengiringi perjuangan..

Advertisements