Hujan gerimis sudah menunjukkan tanda-tanda mahu berhenti daripada membasahi bumi Tuhan. Matahari sudah tidak segan-segan lagi menampakkan diri sambil tersenyum menyinari alam maya ini dan burung-burungbebas berkicauan ibarat mencipta melodi dan irama tersendiri. Begitu indahnya alam,beredar menuruti perintah yang Esa tanpa banyak soal,namun makhluk yang bernama manusia,yang dikurniakan akal fikiranseringkali alpa dan leka daripada mengikuti arahanNya. Pelbagai ragam dan kerenah insan mewarnai kanvas kehidupan. Semuanya menjadi saksi bisu kepada pelayaran masa yang tiada henti berdetik.

Di dalam keresahan sang rama-rama mahu berkira-kira untuk keluar dari kepompong, kelihatan seorang gadis lincah sahaja pergerakannya menuju ke perut kereta yang tersadai di hadapan rumah dua tingkat itu . Gadis tinggi lampai yang siap berdandan rapi itu cantik mengenakan baju kebaya berwarna merah hati. Langkahnyapendek-pendek tetapi kemas yang dibantu kasut bertumit tinggi itu menyenangkan mata yang memandang. Wajahnya gembira, terukir senyuman yang tidak pernah lekang dari bibirnya yang merah.Menawan! Seakan-akan model yang memperagakan pakaian tradisional di pentas.

“ Kirim salam ibu kepadanya ya. Kamu pandu hati-hati kereta tu.”Tegur satu suara yang lembut sekali berbicara dalam nada menasihati. “ Baiklah ibuku sayang. Jangan bimbang!” deruman kereta Kia itu diselangi lambaian mesra sang anak kepada ibu yang setia menemaninya setelah pemergian ayahnya. Wanita itulah yang menjadi ibu, menjadi ayah buat dirinya. Hatinya dipaut kesayuan mengenangkan takdir yang merebut kasih insan yang tercinta namun baginya, segalanya sudah catatan . Biarkan ayahnya dengan dunianya. Tiada guna mengeluh kesal,dukacita kerana hidup mesti diteruskan seperti biasa.Tiada guna menangis seperti tiada lagi hari esok buatnya.

Paluan kompang mengiringi pasangan mempelai ini di pentas pelamin. Cantik dan sama padan! Perhiasan yang segalanya berwarna keemasan menaikkan seri keindahan hari berbahagia teman baiknya. Sungguh meriah dan segalanya teratur. Rumah besar itu gamat dengan kehadiran tetamu yang bersama-sama memeriahkan majlis raja sehari itu.

“Hai Hana, kahwin juga kau dengan Hariz. Tercapai juga mimpi khayalan kau”bisiknya sambil mencium pipi pengantin yang kemerahan-merahan menahan malu. Peristiwa kenangan silam Hana yang setahun lebih muda darinya dan Hariz;teman sekuliahnya menerpa ke lembah memorinya. Lucu pula mengenangkan dirinya yang menjadi orang tengah antara junior dan teman baikknya sejak di bangku sekolah lagi.Tidak sangka pula hingga ke jinjang pelamin kisah cinta mereka.

“Sekurang-kurangnya ilusi aku bertukar menjadi realiti. Zue, bila pula aku nak merasa nasi minyak kau? Kawan-kawan yang sebaya dengan kau dah beranak satu , dua tapi kau masih solo lagi. Alahai bilalah makcik ni nak kahwin” usik Hana dengan selamba. Gadis itu tidak mengambil hati dengan kata-kata temannyakerana sudah biasa, dan lali menerima ceramah percuma berkenanan tajuk ‘kahwin’. Alah bisa tegal biasa.

“ Bukannya tak mahu kahwin , tapi tak sampai seru lagi”itulah yang sentiasa meluncur laju daripada bibir nipisnya tatkala diajukan soalan berkaitan kahwin. Namun alasannya seakan-akan basi dan tidak boleh digunapakai di telinga pendengar kerana rata-rata wanita pada umurnya bukan lagi hidup bersendirian.

“Aku tunggu Maher Zain meminang aku, baru aku kahwin”ujar Zue yang amat meminati penyanyi terkenal ini. Gelak tawanya menghiburkan hati mempelai bak merpati putih dua sejoli ini.

Suasana di rumah dua tingkat ini dimamah kesepian. Jendela kecil di penjuru bilikknya dikuakknya lemah. Pandangan mata kuyunya itu dihalakan kearah lautan yang terbentang luas. Ombak-ombak yangtiada henti menghempas pantai seperti membantu gadis berwajah bujur sireh ini menterjemahkan gelora hatinya dikala itu. Kata-kata ibu Zue masih berlegar di ruang benakknya.

“Zue, ibu ada terima pinangan orang tadi untuk kamu. Dia anak kawan ibu masa sekolah menengah dahulu. Santun orangnya. Ibu berkenan nak jadikannnya menantu. Anaknya berkerja sebagai jurutera. Ibu harap Zue terimalah lamaran ini. Ini dah masuk kali keenam orang masuk merisik Zue. Lima orang tu, bulat-bulat kau tolak. Apa lagi kau nak , Zue?” lancar sahaja ibu bercakap bak juruhebah di televisyen.

“Zue bukan apa ibu,tapi…”

“Tapi belum sampai seru?”pantas ibu menduga fikiran anak gadisnya itu. “Sudah-sudahlah Zue.Alasan lapuk! Sedarlah diri kau dah nak masuk umur 27.Ibu tak mahu anak ibu tergolong dalam kumpulan andartu.”sambung ibu kepada doktor pakar ini.

Cincin bertahta berlian masih utuh tersimpan rapi dalam bekas baldu merah. Zue masih belum mengatakan apa-apa keputusan mengenai lamaran itu meskipun sudah seminggu berlalu. Gambar jejaka yang ingin menjadikannya suri hati itu ditatap kembali. Perasaannya seolah-olah bergetar inginkan kepastian.

“Siapa nama dia ibu?”

“Ahmad Junaidi bin Dato’ Saif”

Angin malam terus melayan sepinya. Lagu Innocent nyanyian Avril Lavinge terus menemani telinganya. Seketika, dia terus dibawa arus mimpi.

“Alhamdulillah.. akhirnya!”pantas wanita 50-an itu memeluk anak gadisnya itu.

“Ibu ni kenapa? Macam tak pernah tengok Zue sebulan.” Zue menyampuk kehairanan. “Oh, baru faham.. sebab cincin ini ya ibu?”soal Zue sambil menunjukkan cincin yang sudah terlekat di jari manisnya. “Ibu, Zue terima lamaran ini sebab ibu. Biarlah ibu gembira, Zue tak kisah”ujarnya tanpa dipinta.

Meskijiwa sang ibu sedikit terusik, namun jauh di sudut hatinya mengharapkan agar kebahagian menemani anak tunggalnya itu kelak. Bukannya dipaksa kahwin kerana benci, tetapi kerana hatinya ingin sekali melihat anaknya mampu hidup seperti insan lain, merasai kasih sayang secukupnya. Dia mengerti jiwa anaknya itu sukar untuk menerima insan lain dalam kamar hidupnya selepas bersama-sama merasakan keseksa
an ditinggalkan suaminya. Dia tahu anaknya begitu takut untuk memasuki gerbang perkahwinan kerana bimbang diperlakukan seperti ibunya. Dia tidak mahu hidup dalam kegelapan perangkap si lelaki berhidung belang.

“Awak ni mana tak sampai-sampai lagi?”getus Zue sambil melihat jam tangan Rolexnya.

“Sabarlah, jalan sesak. Lagi 15 minit saya dan keluarga sampailah. Dah tak sabar nak jumpa saya ke?”usik Junaidi sambil ketawa kecil.

“Awak jangan nak merapu. Ibu yang tanya. Tiada masa nak layan awak!” sembur Zue lagi, lantas mematikan panggilan. Junaidi masih ketawa di hujung talian.

“Zue,Zue..tidak berubah..”tersenyum Junaidi sambil meneruskan perjalanannya. Masa yang berlalu diisinya dengan doa ke hadrat Ilahi agar majlis yang akan berlangsung nanti berjalan dengan lancar. “Ya Rabbi, bantulah hambaMu ini. Jagalah hatiku dan hatinya. Moga Kau makbulkan segala isi hatiku.Amin”

Akad dilafaz penyubur ikatan,

Syariat dan adat dijunjung bersama,

Segala-galanya sudah dicatatkan,

Seperi bertautnya hati Adam dan Hawa.

“Tahniah Cik Zue.Ops, Puan Zue.” Gurau Hana sambil dipimpin suaminya,Hariz.

“Ish kau ni. Dari zaman bujang sampai dah berbadan dua, perangai kau suka menyakat orang tak pernah hilang-hilang.”gelak Zue sambil bersalaman dengan sahabat baiknya itu.

“Zue, cepat-cepatlah jadi ibu ya. Boleh kita berbesan nanti”sambut Hariz bersahaja.

“Kau jangan nak merapu. Aku sendiri pun tak kenal suami aku siapa. Entah dari planet mana asal usul dia pun aku tak tahu. Kalau tidak kerana ibu, jangan mimpi aku terima dia.”mengeluh Zue sambil memandang suaminya yang mesra melayani tetamu yang datang.

“Tapi kacak juga suami kau ya? Ada iras-iras Maher Zain aku lihat.”terbatuk Hariz mendengar isterinya memuji Juanidi. Tetapi tindakannya tidak diendahkan Hana,pura-pura tidak mengerti.Cemburu! Ada-ada sahaja kalian.Zue tersenyum sambil menggeleng kepala melihat kerenah pasangan bahagia ini. Lagu Barakallah dendangan Maher Zain menceriakan lagi suasana.

Petang mula melabuhkan tirainya. Matahari sudah pulang ke kamarnya sementara bulan dan bintang sudah bersedia untuk menjadi penghias dada langit. Sesekali tahi bintang menziarahi mereka dan pantas beredar pergi. Zue mendongak ke langit mencari sinar bulan purnama, tetapi ia kelam dilitupi awan gelap.

Lafaz salam terakhir solat isyak dari suara merdu suaminya itu mengejutkan Zue dari lamunan emosinya. Dia hanya memandang lesu ke arah jejaka yang berjaya menjadi suaminya itu berdoa,berteleku di sejadah merah. Tiada perasaan sayang yang terbit.

“Awak nak air ke apa-apa tak?”soal Zue acuh tak acuh.

“Sayang, mari kesini”ujar Junaidi lembut sambil menepuk-nepuk kusyen di sebelahnya. Zue melangkah teragak-agak.

“Ada apa?”kata Zue lepas.Tangannya ditarik Junaidi untuk duduk bersebelahannya.

“ Lama tak tatap wajah awak. Rindu” jawabnya lancar.

“Lama? Bila pula awak pernah tengok saya? Saya tak pernah kenal pun awak. Saya terima awak pun sebab saya sayangkan ibu saya.”luah Zue tanpa berlapik-lapik.

“Zulaikha Qistina, awak betul-betul dah lupakan saya?” persoalan Junaidi dibiarkan tidak berjawab. Kotak memorinya dibiarkan berputar kembali. Suara itu, senyuman itu, mata itu..

Betapa kecilnya dia sebagai makhluk Tuhan. Insan yang pernah bergelar ketua pelajar dan merangkap penolong ketua Usrah sekolah menengahnya kini menjadi suami yang bakal menemaninya sepanjang hayat.

Kenangan 13 tahun kembali bertandang. Coretan minda membawanya megingati kembali saat dirinya dimarahi Junaidi di kompleks membeli belah yang terletak di tengah-tengah bandaraya itu kembali subur di lubuk ingatannya. Perasaan malu, marah bertimpa-timpa menerkam jiwanya. Semuanya gara-gara terserempak dengan Junaidi semasa keluar bersama-sama teman sekelasnya. Hanya Zue yang tidak bertudung. Rentetan dari peristiwa itu, Zue langsung tidak menghormati Junaidi yang 4 tahun lebih berusia darinya dan namanya terus menjadi bualan teman-teman persekolahannya.

“Saya nak minta maaf.Saya tahu saya dah memalukan awak sayang.”suara itu begitu merayu-rayu.

“Eh awak, setakat nak minta maaf, tak perlulah awak sampai meminang saya, kahwin dengan saya. Saya bukannya solehah macam orang lain. Bertudung litup, bergaya busana muslimah. Kenapa awak cari saya lagi? Nak malukan saya lagi?? Kalau bukan kerana awak, saya tak akan tinggalkan sekolah itu.”Zue meluahkan segala isi hatinya yang terkilan selama ini.

“Zue sayang.. awak tak tahu betapa susahnya hati saya bila ..” kata-kata Junaidi pantas dipotong Zulaikha. “Bila apa?Bila awak tak tahu nak marah siapa lagi kan?Yalah dalam sekolah itu, yang bermasalah, yang selalu ponteng usrah dan macam-macam lagi aktiviti awak buat saya seorang saja. Sudahlah, saya nak tidur. Awak tidur di sofa.”tegas suaranya memberi arahan. Junaidi masih tersenyum melihat kerenah isterinya. Dia memahami jiwa sang wanita yang mudah tersentuh, namun mudah pula dilenturkan tetapi tidak disangkanya luka dihati isterinya begitu dalam.Biarlah… Segala-galanya memerlukan ketenangan dan kesabaran.

“Zue nak ke mana ni?”

“Saya nak pergi kerjalah. Saya ni doktor. Dah tiga hari saya tak buka klinik saya.Bosan asyik memerap dalam rumah ini.”Zulaikha menjawab selamba.

“Awak nak tunjuk kat siapa rambut awak yang cantik itu? Alahai, cantiknya i
steri abang bersolek. Tapi rasanya tak perlulah tunjuk kat orang lain kecantikan awak itu kan sayang?”lembut sahaja Junaidi berbicara sambil mencicip kopi panas.

“ Saya nak pergi klinik saya . Ikut sayalah saya nak pakai ke tak nak.Bukannya nak pergi ke masjid.Tak pernah letih ke mulut awak tu?Asyik membebel sahaja. Dari zaman sekolah lagi suara awak saja yang berceloteh! ”Radang Zulaikha mendengar suaminya memberi perlian yang menyakitkan hatinya. Teguran Junaidi tidak diendahnya. Dia berlalu pergi dengan hatinya yang meletup-letup bagaikan lava panas yang mengalir.

‘Abang tunggu sayang kat Hotel Cliquey ya? Jangan lambat’

“Apa hal pula mamat ni nak jumpa aku kat hotel? Kat rumah pun boleh nak bagi tazkirah kat aku.”getus hati kecil doktor ini.

Perkarangan hotel ini dipenuhi lampu yang berwarna-warni.Hiasannya memukau mata sesiapa sahaja yang melihat. Rambut lurusnya dibiarkan rapi tidak berikat. Mata kuyunyanya melilau mencari kelibat jejaka pemilik kulit cerah yang sentiasa sabar melayani tindak tanduknya yang berajakan nafsu semata-mata itu.

Dua bulan sudah dirinya bergelar isteri orang, namun tiada langsung cair di hatinya untuk menerima hakikat jurutera itu sebagai suaminya. Hujan lebat tiba-tiba mencurah melenyapkan kesunyian hatinya. Zue lemas sendiri. Lemas dalam khayalan mindanya. Entah mengapa egonya terlalu menguasai diri. Jika dikenangkan peristiwa itu telah lama berlalu dan sudah mati terkubur dalam pusara cerita lama, namun kini ia seakan-akan diseru kembali untuk bangkit. Zulaikha sepatutnya bersyukur dikurniakan suami yang begitu sabar dan mencintai dirinya. Bukan seperti bapanya yang pantang melihat wanita berdahi licin, semua mahu disapunya. Ah, semua lelaki sama! Hatinya kembali mendesah duka.

Rambutnya yang ditiup angin malam disisir jarinya kemas. Tangannya membetulkan jam tangan sambil melihat detik yang pantas berlalu. Hatinya memberontak keras. Diajaknya datang tetapi diri sendiri tidak muncul-muncul.

Ku pendamkan perasaan ini,

Ku rahsiakan rasa hati ini,

Melindungkan kasih yang berputik,

Tersembunyi di dasar hati..

Deringan lagu Hanya Tuhan yang Tahu nyanyian kumpulan UNIC memancing cuping telinganya. Bait-bait perkataan itu di dengarinya indah meski hatinya panas kerana Junaidi senang-senang sahaja menukar nada dering telefon bimbit Sony Erricsonnya itu.Punat hijau ditekan Zulaikha pantas.

“Puan Zulaikha?Isteri kepada Encik Junaidi?”cemas sahaja suara wanita yang agak berusia di hujung talian.

“Ya, saya.Kenapa?”Zue mengiyakan ,terdesak.

“Saya berharap puan bersabar.Suami puan dalam keadaan kritikal dan sedang dirawat di ICU kerana terlibat dalam kemalangan”tersekat-sekat suara jururawat itu memberikan maklumat.

Seketika dirasakan dunia ini gelap. Meski dia bukan cintanya tapi hakikatnya Junaidi adalah suaminya!

Kia merah itu berlari kencang berlari bersama-sama kenderaan lain di Jalan Tengku Zainal. Air matanya menderu kegelisahan, penuh penyesalan. Ah Zulaikha, di saat suamimu antara bertarung detik hidup,mati barulah tersedar tanggungjawab dan hakikat sebenar kehidupanmu.Barulah mahu menanam benih cinta padanya.Zulaikha , kau memang perempuan yang tidak pandai mensyukuri nikmat Tuhan! Bertimpa-timpa tuduhan dihempapkan atas dahinya sendiri.

“Ya Allah, selamatkanlah suamiku”pohonnya sayu.

Bacaan Yasin dan tahlil mengisi setiap ruang rumah besar di tepi pantai itu. Zue cuba mengikuti bacaan itu tetapi kesedihannya masih menebal di sanubarinya. Suaranya yang tersekat-sekat itu menghalangnya melafazkan bait-bait suci ,kalam Tuhan. Jiran tetangga dan saudara –mara yang datang tiada henti mengucapkan takziah menyesakkan jiwanya.

“Sabarlah nak, Allah lebih menyayanginya.Cukuplah air mata itu kau tumpahkan. Biarlah rohnya bersemadi tenang. Mana Zulaikha yang berjiwa kental dan tabah? Mana? Selautan air mata sekalipun kau ciptakan, rohnya tetap kekal di sana”pujuk Ayah Long Zulaikha. Mata redupnya cuba menahan sebak, tetapi dia lemah! Matanya tidak berhenti menumpahkan air mata panas yang mengalir tiada henti. Perempuan bertubuh lampai ini sudah pudar dari wataknya yang tegas dan kental . Sekeras mana pun ais, tetap akan cair bilamana terkena panahan cahaya mentari yang menyinga. Jiwa mana yang tidak runtun jika ditinggalkan insan tercinta?!

Wajah bujur sireh itu ditatapnya kasih sepuas-puasnya. Lama dia merenung wajah pemilik mata kuyu ini tanpa kelip-kelip. Cantik! Cantik asli yang tidak mungkin dapat ditewaskan peragawati-peragawati terkenal. Rambutnya hitam panjang mencecah paras bawah bahu tersisir rapi. Mata redupnya dihiasi bulu mata lentik dan panjang.Indah! Meski tanpa solekan yang membalutinya, ia seakan-akan bersinar menampakkan cahaya. Ya, cahaya keislaman yang terbit dari wajah yang memukau jiwa sang arjuna hati.

“Abang ni kenapa?”tegur suara lembut sambil tangannya menari-nari memicit bahu Junaidi.

Junaidi yang duduk di hujung katil tersentak, senyuman manis dilemparkan kearah isteri tercinta sambil tangannya memaut jari-jemari Zue yang putih gebu.

“Tiada apa-apa. Cuma gembira melihat Zue yang sudah mendapat semangat kembali setelah pemergian ibu. Selepas ini jangan sedih-sedih lagi ya? Nanti anak dalam perut awak tu sedih juga.”usik Junaidi sambil mencubit pipi Zue yang kemerah-merahan.

Zulaikha mengangguk faham. Sudah sebulan ibunya meninggalkan alam fana ini. Sakit jantung yang disembunyikan Puan Rose selama ini daripada pengetahuan anakandanya akhirnya menjadi asbab musaf
irnya ke alam seterusnya. Pergi menemui Tuhan. Begitulah roda alam. Tiada yang kekal kecuali yang Esa namun yang hidup mesti meneruskan kehidupan. Sia-sia menangis pilu tiada berkesudahan. Ya Tuhan, rahmatilah roh ibu disana.

Siaran ‘Mari Mengaji’ menjadi santapan Zue petang itu.Sedikit sebanyak hatinya terhibur mendengar si kecil melantunkan kalimah suci.Telatah mereka yang bersahaja di hadapan kamera juga menjadi halwa jiwanya. Lafaz salam disambutnya girang menyambut si suami yang pulang dari kerja,kepenatan.“Selamat hari lahir sayang!”kucupan mesra singgah di pipi Zulaikha yang semakin tembam semenjak berbadan dua. Aiskrim berperisa strawberi dan vanilla disuapnya penuh kasih ke mulut isterinya.

“Alahai abang, aiskrim je ke?Tak ada hadiah yang besar-besar ke untuk saya?”mengomel Zulaikha sambil tangannya menyuap kembali aiskrim untuk suaminya, Junaidi.

“Ish, tak bersyukur langsung.”balas Junaidi selamba sambil tersenyum nakal. Tangannya pantas menyarungkan tudung berwarna merah jambu tatkala isterinya tertunduk merajuk. Jari Junaidi lembut mengangkat wajah yang berjaya merebut hatinya itu.Cantik, ayu! Zulaikha tersipu malu menerima pujian dari bidadara hatinya.

“Ala…abang..Zue dah ada tudung warna ni,tapi tak mengapa. Zue suka” manjanya mengalahkan budak-budak yang merayu kepada ibunya bila mahukan sesuatu.Junaidi tersenyum melihat kerenah isterinya itu. Zue..Zue….

“Sebenarnya tudung ini abang beli semenjak abang merasa sesal memarahi Zue dahulu. Abang nak bagi tudung ini sebagai tanda maaf abang, tetapi remuk hati abang apabila mendapat tahu Zue telah berpindah ke sekolah lain. Masa itu abang tahu, jiwa abang dah jatuh hati pada kamu.Segalanya abang luah kepada Ilahi meminta ketetapan hati,tetapi wajah Zue juga yang menjadi bayangan mimpi. Abang tidak akan mudah beralih hati jika hati sudah terpaut pada seseorang.Abang cuba cari sayang, tetapihampa.Abang pasrah. 12 tahun abang mencari Zulaikha Qistina tetapi Alhamdulillah,tatkala jiwa abang sudah patah untuk mencari suri hati ini, Allah temukanmama dengan ibu. Tak sangka pula, Zue anak Datin Rose.”Luah Junaidi sambil membetulkan tudung yang manis disarungkan pada isterinya itu.

“Abang, Zue minta ma…”


“Shh..Zue tak salah apa-apa. Zue ingat lagi malam yang abang kemalangan dahulu?”soal Junaidi dengan jarinya yang melekat dibibir nipis isterinya yang sudah bergenang air mata keharuan.

Zulaikha terdiam menanti kata-kata Junaidi. “ Pada malam itu,abang ajak sayang ke sana untuk menghadiahkan tudung ini untuk hari jadi Zue, tetapi kita hanya merancang Tuhan menentukannya.Mujur tudung ini tidak cedera juga.”sempat lagi dia bergurau senda,mencipta tawa. “Abang harap Zue sudi terima hadiah tak seberapa ini.” Junaidi mengakhiri kata-katanya dengan perasaan berbunga girang setelah meluahkan segala isi hatinya.

Kepala Zulaikha dilentokkan kebahu suaminya. Menangis haru mengakui cinta sejati suaminya, mengenangkan jasa suaminya yang berupaya mengubahnya menjadi wanita muslimah sejati, yang memisahkannya dari kancah dunia keseronokkan alam yang tidak kekal abadi ini.

Junaidi masih mengukir senyuman tenang penuh kesyukuran. Jiwa yang keras dahulunya sudah berjaya dilenturkan. “Ya Allah, rahmatMu sungguh besar. Kau lindungilah kami dalam maghfirah dan rahmatMu. Pandu dan tautlah hati kami dalam menuju syurgaMu”pinta hati kudus jejaka ini ke hadrat Ilahi.

“Abang, saya nak ke syurga bersama abang..”

Advertisements