Puisi ini khas buat ayahanda yang tersayang. Diri ini sangat merindui dirinya yang sentiasa menjadi inspirasi buatku. Aku tumpahkan rasa sayang dan kasih buatnya. Biarpun kata-kata ini bukanlah setepatnya luahan hatiku buatnya, tetapi izinkan aku menumpahkannya jua biarpun sekelumit cuma.

Pernah,
Aku kecewa dengan diriku,
Aku kecewa dengan takdir,
Aku kecewa dengan hidupku..

Pernah,
Aku tangisi segala yang tersurat,
Aku merintih segala yang tersirat.

Namun..
Dalam kelam hatiku,
Dalam resah garisahku,
Dalam luka jiwaku,
Ada yang menenangkan,
Tiada pujuk rayu yang diberikan,
Cuma usapan kasih,
Dan ucapan sabar dibekalkan,

Ya..
Sabar!
Hanya itu yang mujarab buatku,
Dari bibir seorang insan yang ikhlas,
Dari doa kudus seorang insan yang penyayang..
Aku bangkit melangkah,
Menuju bianglala kehidupan,
Setelah lebatnya hujan,
Yang meragut mentariku..

SELAMAT HARI LAHIR AYAHANDA

Advertisements