bahasa itu jiwa bangsa, bahasa itu menzahirkan jiwa.

Jiwa rebungmu mudah melatah,

Menjerit melontarkan kedukaan,

Menangis meluahkan rasa,

Bersuara memancing emosi..

Kau begitu bebas,

Bertingkah tanpa perasaan salju,

Membiarkan hujan gugur memenuhi kolam mataku,

Mencakar satu garisan di garisah lara..

Cukuplah kau bertuankan nafsu,

Renangilah lautan kasih ini,

Meski yang kau pandang itu,

Ibarat gelora yang menggila,

Tapi percayalah kau masih buta menilai,

Kerana itulah jalan menuju muara bahagia.

Adindaku,

Carilah sumur kedamaian kembali,

Sebelum dirimu ditarik ke lembah zulmat,

Percikan lava kemarahan ini bukanlah satu azab,

Tapi satu bukti kesuburan cinta kita.

Advertisements